news

Menengok SSB diaspora Indonesia pemasok akademi atlet bergengsi Qatar

Doha (ANTARA) – Sejak tahun 2004, Qatar mendirikan akademi untuk menggembleng prestasi olahraga mereka serta memoles bakat-bakat terbaik yang ada di negeri kecil seluas 11.581 kilometer persegi itu.

Lembaga itu dinamakan Aspire Academy yang dibentuk melalui Dekrit Emir No. 16 tahun 2004 di masa kepemimpinan Emir Hamad bin Khalifa Al-Thani, pendahulu Emir Tamim bin Hamad Al-Thani yang kini menjabat.

Meski bersifat independen, lembaga yang dibiayai dari kocek pemerintah Qatar itu harus melapor langsung kepada Emir Qatar, melalui Tamim bin Hamad Al-Thani yang saat itu masih berstatus putra mahkota.

Enam tahun setelah mendirikan Aspire Academy, Qatar diumumkan oleh Presiden FIFA Sepp Blatter sebagai pemenang pencalonan tuan rumah Piala Dunia 2022 pada Desember 2010.

Aspire Academy terbukti punya peranan besar dalam membangun prestasi olahraga Qatar, bukan hanya untuk sepak bola, tetapi juga di beberapa cabang lainnya.

Qatar hanya butuh waktu 10 tahun untuk memetik buah dari upaya mereka mendirikan Aspire Academy, yakni lewat keberhasilan menjuarai Piala Asia U-19 2014 di Myanmar dengan tim yang sepenuhnya berisikan pemain-pemain jebolan akademi tersebut. Itu merupakan kali pertama Qatar bisa merasakan gelar juara sepak bola di tingkat Asia.

Lima tahun berselang, buah Aspire Academy kembail diperoleh Qatar ketika mereka berhasil mencetak sejarah baru mengangkat trofi Piala Asia pertama mereka di level senior dengan menjadi yang terbaik pada edisi 2019 di Uni Emirat Arab.

Aspire Academy adalah nafas utama dari dua kesuksesan itu. Sang juru taktik Felix Sanchez direkrut Qatar ke Aspire Academy dari Barcelona sejak 2006 dan dipercaya menangani timnas U-19 per 2013 dan level senior mulai 2017.

Sanchez juga membawa serta sembilan pemain yang menjuarai Piala Asia U-19 2014 ke dalam skuad Piala Asia 2019, termasuk Ahmed Moein yang pada akhirnya harus menanggalkan tempatnya karena cedera digantikan oleh jebolan Aspire Academy lainnya, Khaled Mohammed.

Almoez Ali yang pada Piala Asia U-19 2014 “cuma” menyumbangkan tiga gol, menaikkan reputasinya dengan menjadi pemain tersubur Piala Asia 2019 dengan torehan sembilan gol. Sekali lagi Aspire Academy sungguh berarti bagi perkembangan sepak bola dan olahraga Qatar pada umumnya.

Baca juga: Kunjungi Qatar, KOI terinspirasi dengan Aspire Academy

Baca juga: Aktivitas diaspora buat Indonesia dilirik ramaikan Piala Dunia 2022

Selanjutnya: SSB diaspora Indonesia

Editor: Junaydi Suswanto
HAK CIPTA © ANTARA 2022

Pengeluaran sgp hari ini Data SDY dapat https://fromuzband.com/ kamu melihat sesuai agenda sah singaporepools. Tetapi di segi itu, para togeler pula bisa melihat history pengeluaran sgp terlengkap merasa dari lebih dari satu bulan lantas https://articlesdirectoryme.info/ lebih-lebih th. lebih dahulu. Seluruh hasil pengeluaran Result SGP terlengkap yang tersedia di bagan knowledge sgp 2021 ini sanggup kamu amati dengan langkah free serta https://doukeibag.com/ tentu saja amat asi.